Berhaji Non Kuota Bukan Undangan Arab Saudi

oleh -234 views

images(7)Indotimnews.com– Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin mengatakan bahwa berhaji dengan jalur nonkuota bukan undangan Arab Saudi, seperti secara “backpacker”, berisiko karena statusnya tidak diketahui oleh negara asal dan tujuan.

“Berhaji nonkuota berangkat sendiri dan backpacker itu tidak diketahui oleh negara yang bersangkutan. Apabila terjadi apa-apa, tidak hanya merepotkan dia tapi juga banyak pihak,” kata Lukman di Jakarta, Kamis.

Dia meminta agar metode berhaji di luar kuota resmi untuk dihindari.

“Kita tekankan itu seharusnya dihindari karena selain menyulitkan pemerintah, juga Arab Saudi. Apalagi jika di sana terjadi hal-hal yang tidak diinginkan,” kata dia.

Maka dari itu, Lukman mengimbau agar Muslim Indonesia tidak berhaji dengan cara-cara tidak resmi.

Lukman mengatakan bahwa pihaknya terus mengupayakan agar pelaksanaan haji nonkuota tidak banyak terjadi.

Beberapa cara yang dilakukan, lanjut dia, dengan penguatan kerja sama Arab dengan Indonesia terutama untuk pemberian visa.

“Tentu kita minta orang keluar negeri itu mengunakan visa. Dan negara pemberi visa adalah negara ujuan. Kami minta Arab Saudi perketat ini agar tidak serta merta mengeluarkan visa. Jadi mereka yang berhaji di luar kuota itu benar-benar undangan pemerintah Saudi, bukan semacam backpacker,” kata dia. (antaranews)

loading...
loading...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.