KPJ : Penanganan Kasus Pelecehan Mahasiswi UIT Sang AKBP Dianggap Lamban

oleh -125 views

20150115_17_04_10Indotimnews.com– Koalisi Parlemen Jalanan (KPJ) melakukan aksi unjuk rasa di Mapolda Sulsel Jalan Perintis Kemerdekaan, Kamis (15/01/2015) sekitar pukul 14.27 wita.

Dalam Unjuk Rasa KPJ dipimpin oleh Jendral Lapangan Rezki Awan Basra, Dalam orasinya Rezki Awan Basra menjelaskan terkait yang dialami dua mahasiswi oleh berinisial (IS) dan berinisial (TEM) kedua ini adalah Mahasiswi Hukum Universitas Indonesia Timur (UIT) yang diduga merupakan korban pelecehan seksual yang dilakukan oleh Oknum Perwira Polisi Dari Polda Sulselbar yakni AKBP DR Andi Baharuddin SH MH (Anjak Dit reskrim sus Polda Sulselbar), adapun menurut Rezki sesuai Laporan Polisi (LP)/197/XII/2014 subbag Yanduan tanggal 8 Des 2014 yang merupakan laporan dari Korban IS dan LP/198/XII/2014, katanya.

Dalam kegiatan Unjuk Rasa yang diikuti sekitar 30 orang dari anggota KPJ Makassar dengan berorasi bergantian menggunakan mega phone dan membentangkan spanduk dasar putih tulisan merah ” Koalisi parlemen jalanan (KPJ) makassar,tangkap,adili polisi cabul “, selain itu mereka membagi selebaran, ujar Rezki kepada Wartawan di Mapolda Sulselbar, Kamis (15/01).

Sekitar pukul 14.42 Wita ,10 orang perwakilan diterima diruangan SPKT oleh Kombes Polisi Muh Arifin dan Kompol Alibe dari Bidang Humas Polda Sulselbar.

Adapun sejumlah tuntutan Mahasiswa diantaranya :

1. Mahasiswa menganggap bahwa penanganan kasus pelecehan yg di lakukan oleh AKBP DR. Andi Baharuddin Dianggap lamban, karena sampai sekarang ini saksi belum di berikan surat pnggilan/di mintai keterangan / sejauh mana pihak propam dalam menangani kasus tersebut.

2. Tanggapan dari pihak propam (diwakili AKP MADING kanit 1 subdit ) setiap kasus yang masuk di pihak Propam tidak ada yang di rekayasa namun akan di tegakkan secara prosedural, pihak propam telah melakukan pemanggilan terhadap saksi melalui telpon dan surat pemanggilan, namun saksi-saksi tidak memenuhi panggilan dengan berbagai alasan.

Pukul 15.02 wita pengunjuk rasa membubarkan diri dalam keadaan aman terkendali.

Sementara itu Kepala Bidang Humas Polda Sulselbar,Kombes Polisi, Endi Sutendi membenarkan kejadian ini dan mengatakan bahwa kasus yang menimpah perwira polisi Polda Sulselbar ini sudah ditangani pihak Propam Polda dan sementara dalam proses pemberkasan, tegasnya.

Editor : Andi A Effendy

loading...
loading...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.