Home / Indotimnews / Naik Dua Kali Lipat, Penyaluran Dana PKH Akan Dikawal Kepolisian

Naik Dua Kali Lipat, Penyaluran Dana PKH Akan Dikawal Kepolisian

Gowa – Pelaksanaan dan penyerahan bantuan sosial Program Keluarga Harapan (PKH) di Kabupaten Gowa akan mulai dikawal oleh kepolisian setempat di tahun 2019 ini. Hal tersebut dilakukan setelah mengikuti video conference terkait penandatanganan nota kesepahaman bersama antara Polri dan Kementerian Sosial RI tentang Bantuan Pengamanan dan Penegakan Hukum pada Pelaksanaan Penyerahan Bantuan Sosial.

Bupati Gowa, Adnan Purichta Ichsan, sangat mengapresiasi langkah pemerintah pusat dalam adanya pengawalan ini. Pasalnya dana PKH di tahun 2019 naik dua kali lipat dari tahun lalu.

“Ini adalah langkah yang baik, dan kami sangat mengapresiasi itu. Mungkin pengawalan ini dilakukan agar tepat sasaran, peruntukannya jelas dan tidak diselewengkan. Ini juga karena adanya kenaikan anggaran dua kali lipat, jika tahun lalu Rp 1,8 juta per orang maka sekarang Rp 3,6 juta,” bebernya usai mengikuti Video Conference, di ruang Vicon Polres Gowa, Jumat (11/1/2019)

Tak hanya itu, orang nomor satu di Gowa ini menyebutkan lima kategori penerima PKH yakni Pendidikan SD SMP, balita, hamil, disabilitas, dan lansia. “Dengan lima kategori ini komitmennya harus dipenuhi semua dalam hal pendidikan dan kesehatan,” tambah Adnan.

Olehnya dirinya berharap, dengan adanya kenaikan anggaran dan pengawalan dari kepolisian, dapat menaikkan kesejahteraan masyarakat Gowa, serta dana itu dipastikan jatuh keorang yang tepat tanpa adanya hal-hal yang tidak diinginkan.

Ditempat yang sama, Kapolres Gowa, AKBP Shinto Silitonga, mengaku akan menjalankan sesuai dengan fungsinya yakni mengedepankan asistensi, dan pengawalan.

” Kami pasti akan menjalankannya, karena fungsinya kita untuk mengedepankan asistensi yang maksimal, salah satunya dengan mengakurasi data agar penerima bantuan sesuai dengan data yang ada atau faktual,” jelasnya

Selain itu, pihaknya menegaskan akan selalu mendampingi Dinas Sosial Kabupaten Gowa yang telah mengandeng perbankan termasuk memberikan batasan agar tidak adanya terjadi penyalahgunaan wewenang, dan anggaran, sehingga tidak terjadi salah sasaran kepada titik keluarga yang membutuhkan. (Fandi)

loading...